Teknologi Interface

Teknologi Interface

Teknologi Interface

Teknologi Interface

Interface merupakan sebuah titik, wilayah atau permukaan dimana dua zat atau benda berbeda bertemu, biasa digunakan secara metafora untuk perbatasan antara benda. Dalam arti khusus, interface merupakan fungsi atribut sensor dari suatu system yang berhubungan dengan perngoperasiannya oleh pengguna. Sebagai contoh, komputer yang terdiri dari beberapa komponen seperti hardware dan software dimana komponen-komponen tersebut saling bekerja sama untuk menghasilkan tampilan yang disebut antarmuka (interface) yang menghubungkan antara pengguna dengan komputer tersebut.

Telematika sendiri disusun dari singkatan Telekomunikasi, Multimedia, dan Informatika yang berarti terintegrasinya penggunaan multimedia dan sistem informasi untuk telekomunikasi yang lebih efektif. Jadi bisa disimpulkan bahwa interface atau antarmuka telematika merupakan sebuah sarana penghubung antara pengguna dengan suatu sistem berbasis telematika.

 

Head-Up Display (HUD) Sistem

Merupakan interface yang menyediakan tampilan transparan pada layar yang menampilkan data tanpa memerlukan pengguna untuk melihat ke arah yang lain dari sudut pandang biasanya. Asal nama dari teknologi ini yaitu dari analogi seorang  pilot dapat melihat informasi dengan kepala yang terangkat (head up) dan tetap melihat ke arah depan daripada melihat ke arah bawah bagian kokpit. Pada awalnya HUD dikembangkan untuk penerbangan militer, namun sekarang juga mulai digunakan dalam pesawat komersial, mobil, dan aplikasi lainnya.

HUD yang pertama dibuat dengan mengadopsi teknologi yang ada pada static gun untuk ditanam pada sistem kokpit pesawat tempur. HUD yang masih sederhana tersebut berupa sebuah piper atau titik tembak pada layar kokpit untuk membantu membidik sasaran tembak. Seiring semakin berkembangnya HUD, informasi yang lebih banyak dan kompleks ditambahkan pada layar seperti airspeed, angle of attack, dan lain sebagainya sehingga mendukung akurasi pilot dan pertempuran udara.

Tangible User Interface

Tangible User Interface (TUI) atau dalam bahasa Indonesia antarmuka pengguna dengan tampilan nyata seakan hidup, adalah user interface yang mana seseorang berinteraksi dengan informasi digital melalui lingkungan fisik. Nama awalnya adalah graspable user interface, namun sudah tidak digunakan lagi.
Salah satu pioneer dari TUI adalah Hiroshi Ishi, seorang profesor dari MIT Media Laboratory yang mengepalai Tangible Media Group. User Interface tangible pertama yang dibuat olehnya disebut dengan Tangible bits, konsepnya ialah untuk memberikan bentuk fisik pada informasi digital, membuat bit seakan bisa dimanipulasi dan diamati secara langsung.

Computer Vision

Computer Vision merupakan ilmu pengetahuan dan teknologi dari mesin yang melihat. Maksud dari melihat ialah kemampuan mesin atau komputer untuk mengekstrak informasi dari sebuah gambar tertentu untuk melakukan tugas atau memecahkan masalah tertentu. Sebagai suatu disiplin ilmu, Computer vision berhubungan dengan teori untuk membangun sistem buatan yang memperoleh informasi dari gambar. Dengan teori yang digunakan untuk membangun sistem kecerdasan buatan yang membutuhkan informasi dari citra (gambar). Data citra bisa berupa berbagai bentuk, misalnya urutan video, pandangan dari beberapa kamera, ataupun data multi dimensi yang di dapat dari hasil pemindaian medis.

Browsing Audio Data

Browsing audio data pada suara tidak seperti browsing teks pada tulisan. Hal ini disebabkan perbedaan sifat antara tulisan dan suara. Pada tulisan, apa yang ditulis bisa tetap ada secara permanen tertulis sedangkan pada audio atau suara sifatnya hanyalah temporer atau sementara. Maksudnya  adalah setelah bunyi suara terdengar maka selanjutnya suara tersebut akan menghilang. Karena sifat suara yang tidak permanen itulah maka untuk melakukan pencarian dalam audio data harus selalu dilakukan pengulangan dalam membunyikan suara tersebut.

Browsing audio data dilakukan dengan cara konsep pendengar dan pembicara atau speaker. Sebuah rekaman suara dirubah menjadi beberapa bagian dan setiap bagian akan dibunyikan oleh pembicara atau speaker yang berbeda. Semua bagian dari rekaman tersebut dibunyikan secara bersamaan atau dengan kata lain semua pembicara atau speaker sedang berbicara dalam waktu yang sama. Pendengar mendengarkan semua suara dari semua pembicara atau speaker, jika ada perkataan dari seorang pembicara (misalnya pembicara 1) yang sama atau mirip dengan kata-kata search-key yang sedang dicari maka suara dari pembicara yang lainnya akan dikecilkan untuk memperjelas dan memastikan bahwa suara dari pembicara 1 adalah yang sama kemudian didapat kesimpulan bahwa sebuah rekaman yang tadinya dipotong menjadi beberapa bagian itu adalah data audio yang sedang dicari.

 

Speech Recognition

Dikenal pula dengan sebutan automatic speech recognition atau computer speech recognition. Merupakan salah satu fitur antarmuka telematika yang merubah suara menjadi tulisan. Istilah voice recognition terkadang digunakan untuk menunjuk ke sistem recognition dimana sistem pengenal dilatih untuk menjadi pembicara tertentu, seperti pada kasus perangkat lunak untuk komputer pribadi, oleh karena itu disana terdapat aspek dari pengenal pembicara, dimana digunakan untuk mengenali siapa orang yang berbicara, untuk mengenali lebih baik apa yang orang itu bicarakan.

Speech recognition merupakan istilah masukan yang berarti dapat mengartikan pembicaraan atau suara bukan hanya dari pembicara tertentu, melainkan dari suara siapa saja. Contohnya sistem call center yang dapat mengenali suara dari berbagai pembicara.

Aplikasi speech recognition mencakup voice user interface seperti voice dialing (contohnya “call home”), call routing (contohnya “I would like to make a collect call”), domotic appliance control (contohnya mencari podcast dari kata tertentu yang diucapkan), simple data entry (contohnya memasukkan pin kartu kredit), persiapan dokumen yang terstruktur (contohnya medical report), speech-to-text processing (contohnya word processor atau email), dan pesawat terbang (biasanya Direct Voice Input).

 

Speech Synthesis

Speech synthesis merupakan suatu teknik menghasilkan suara buatan yang menyerupai suara manusia. Sebuah sistem komputer yang digunakan untuk kepentingan speech synthesis disebut sebagai speech synthesizer, dan dapat diimplementasikan pada software ataupun hardware.
Synthesized speech atau suara buatan dapat dihasilkan dari penggabungan beberapa potongan rekaman suara yang tersimpan dalam basis data yang biasanya berupa rekaman kata tertentu untuk domain tertentu.

 

Sumber : https://duniapendidikan.co.id/

Usman

    Comments are closed.